Jangan Merasa Diri Lebih Baik Dari Orang Lain

Sebuah kapal karam di tengah laut karena
terjangan badai dan ombak hebat. Hanya dua
orang lelaki yang bisa menyelamatkan diri.
Mereka berenang ke sebuah pulau kecil yang
gersang. Dua orang yang selamat itu tak tahu
apa yang harus dilakukan. Namun mereka berdua
yakin bahwa tidak ada yang dapat dilakukan
kecuali berdoa.

Untuk mengetahui doa siapakah yang paling
dikabulkan, mereka sepakat untuk membagi
pulau kecil itu menjadi dua wilayah. Dan
mereka tinggal sendiri-sendiri berseberangan
di sisi-sisi pulau tersebut. Doa pertama
mereka panjatkan, mereka memohon agar
diturunkan makanan. Esok harinya, lelaki ke
satu melihat sebuah pohon penuh dengan buah-
buahan tumbuh di sisi tempat tinggalnya.
Sedangkan di daerah tempat tinggal lelaki
yang lainnya tetap kosong.

Bagaimana dengan nasib lelaki kedua ? Siapa
yang akhirnya menang ?

Ceritanya berlanjut sbb:

Seminggu kemudian, lelaki yang ke satu merasa kesepian dan memutuskan untuk berdoa agar diberikan seorang istri. Keesokan harinya, ada kapal yang karam dan satu-satunya penumpang yang selamat adalah seorang wanita yang berenang dan terdampar di sisi tempat lelaki ke satu itu tinggal. Sedangkan di sisi tempat tinggal lelaki ke dua tetap saja tidak ada apa-apanya.

Segera saja, lelaki ke satu ini berdoa memohon rumah, pakaian, dan makanan. Keesokan harinya, seperti keajaiban saja, semua yang diminta hadir untuknya. Sedangkan lelaki yang kedua tetap saja tidak mendapatkan apa-apa. Akhirnya, lelaki ke satu ini berdoa meminta kapal agar ia dan istrinya dapat meninggalkan pulau itu. Pagi harinya mereka menemukan sebuah kapal tertambat di sisi pantainya. Segera saja lelaki ke satu dan istrinya naik ke atas kapal dan siap-siap untuk berlayar meninggalkan pulau itu. Ia pun memutuskan untuk meninggalkan lelaki ke dua yang tinggal di sisi lain pulau.

Menurutnya, memang lelaki kedua itu tidak pantas menerima berkah tersebut karena doa-doanya tak pernah terkabulkan. Begitu kapal siap berangkat, lelaki ke satu ini mendengar suara dari langit menggema, “Hai, mengapa engkau meninggalkan rekanmu yang ada di sisi lain pulau ini?” “Berkahku hanyalah milikku sendiri, karena hanya doakulah yang dikabulkan,” jawab lelaki ke satu ini. “Doa lelaki temanku itu tak satupun dikabulkan. Maka, ia tak pantas mendapatkan apa-apa.” “Kau salah!” suara itu membentak membahana. “Tahukah kau bahwa rekanmu itu hanya memiliki satu doa. Dan, semua doanya terkabulkan. Bila tidak, maka kau takkan mendapatkan apa-apa.”

“Katakan padaku,” tanya lelaki ke satu itu.”Doa macam apa yang ia panjatkan sehingga aku harus merasa berhutang atas semua ini padanya?” “Ia berdoa agar semua doamu dikabulkan!”

Kesombongan macam apakah yang membuat kita merasa lebih baik dari yang lain ? Sadarilah betapa banyak orang yang telah mengorbankan segala sesuatu demi keberhasilan kita. Tak selayaknya kita mengabaikan peran orang lain. Dan janganlah menilai seseorang/sesuatu hanya dari “yang terlihat” saja.

Sumber : Milis Dokter Umum

Tinggalkan komentar

10 Komentar

  1. sebuah dongeng motivasi yang menarik. ringan & gampang dicerna.. juga mengena. Thx bro.

    Balas
  2. Doakan saya semoga lebih baik agar tidak seperti tulisan ini😛

    Balas
  3. Whoops… kayanya gw pernah ngalamin hal serupa, tanpa pernah gw sadari,
    in case on reality world. Thanks for sharing…

    Balas
  4. rizal

     /  Januari 5, 2008

    subhanallah,betapa sombongnya diri ini apabila diberi sedikit(hanya sedikit) kelebihan.

    Balas
  5. fitri

     /  Januari 5, 2008

    ngga disangka sangka, ternyata ada orang yang mau berkorban sedemikiannya sampe ga merduliin diri sendiri, tapi sayang banget sampai kapanpun orang yg beruntung itu gak bakal tahu yg sebenernya karena matanya sudah tertutup dgn keberhasilannya.

    Balas
  6. vinzsmille

     /  Januari 29, 2008

    salute to you!

    Balas
  7. merasa lebih baik dari orang lain itu sombong,tapi merasa lebih baik ketika berkompetisi menanamkan sikap percaya diri itu boleh juga

    Balas
  8. alhamdulillah, bagi setiap orang yang mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan renungan ini, karena itu juga merupakan doa orang2 yang kreatif, dan mau berusaha selalu mencari dan mencari ketengan batin

    tidak gampang menyampaikan sesuatu yang bermanfaat, juga tidak mudah menerima setiap nasihat untuk perbaikan diri

    thanks brooo

    Balas
  9. Agus Wiyandoko

     /  Desember 26, 2012

    Subhanallah …. !!!

    Balas
  1. Tulisan Softskill Pendidikan Kewarganegaraan « aran1ta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: